TOKOH-TOKOH WAHABI TEMPATAN FAHAMLAH
  • Save

TOKOH-TOKOH WAHABI TEMPATAN FAHAMLAH

TOKOH-TOKOH WAHABI TEMPATAN FAHAMLAH.

Daripada kamu terus berdebat tentang SYIRIK atau BID’AHnya tradisi secara turun-temurun itu oleh kamu yang berpandangan lari dari mainstream majoriti umat Islam. Manakala saat ini sebaiknya umat Islam BERSATU.

Dengan sama-sama melihat dalam perspektif SUNNAH, apakah bangsa Arab yang satu DARATAN (kalau tak faham cuba faham) satu BAHASA, serta umumnya satu AGAMA, tapi BERPECAH menjadi belasan negara sejak berdirinya Arab “Saudi” pada tahun 1932 adalah BID’AH atau SUNNAH? tokoh wahabi wajib jawab jangan pusing tau, jawapannya mestilah kamu pusing kerana ‘selesa’ dan ‘over confident’ dengan PERANGAI memusingkan fakta, sudah berapa banyak kitab-kitab ulama muktabar dari kalangan Ahlus Sunnah Wal Jama’ah aliran Asya’irah dalam isu aqidah dan fiqh yang ulama kamu pusing? ini BETUL-BETUL bukan FITNAH fikir dan jawab sendiri………

MUSUH SUNNAH.

Syeikh Nashiruddin Al-Albani tokoh muhaddis kitab bukan muhaddissin hadis seperti Ibnu Hajar Asqolani dalam kitab ” Silsilah Al-Ahadits Ash-Shohihah juz 6 hal. 676 ” menyatakan bahawa MUSUH SUNNAH adalah orang yang bermadzhab dan Asy’ariyyah serta Para Sufi dan lainnya yang tidak sefaham dengannya.

Inilah satu catatan dari Syeikh Wahabi yang MENOLAK Asy’ari dan semua orang bermadzhab termasuk para ULAMA BESAR SEMUA MADZHAB, hal ini keldai beragama kelompok Wahabi mesti faham.

Jadi, cuma Wahabi yang Islam, sedang yang lain ditolaknya semuanya ???!!! Inilah karekter ulama muhaddis kitab yang menjadi idola pengikut Salafi Wahabi termasuk pengikut Wahabi tempatan.

Kalau membaca kitab-kitab rujuklah kitab-kitab dalam lingkungan ulama Ahlus Sunnah Wal Jama’ah aliran Asya’irah atau Maturidiah dan bermazhab yang empat semoga kamu mendapat faqih beragama semoga taksub pada Ibnu Taimiyah dan sefaham kamu itu CAIR, bukan ulama Wahabi Salafi saja seperti Ibnu Taimiyah, Ibnu Qayyim, Rasyid Redha, Muhammad Abduh, Fathi Yakan dan banyak lagi. Jangan tersilap merujuk ulama nanti bermanhajkan Wahabi.

Dalam membicarakan Wahabi ini janganlah kita menjadi Wahabi. Manakala Wahabi pula menjadi apa?

Hal ini boleh di nisbahkan pada teka-teki, kalau kamu manusia menjadi MONYET, manakala MONYET menjadi apa?

Jawapannya : Wahabi dan monyet menjadi RAMAI bilangan hal ini hendak lah dielakkan.

Sebaliknya, Nusantara yang sejak zaman para sultan dulu meski berbeza pulau, suku, dan bahasa, tapi boleh bersatu (sebelum kedatangan pengacau firqah kamu yang banyak jenama itu beserta dengan ulama rujukannya) dalam satu wilayah di nusantara mendekati SUNNAH atau mendekati BID’AH? Pertanyaan ini harus dimunculkan sebab, di dalam Al-Qur’an dan hadis yang ditulis dalam bahasa Arab, umat Islam diperintahkan untuk BERSATU betul tak???.

Sekian, sukar mencurahkan air kedaun keladi pada ulama Wahabi Salafi ini. Mereka tak peduli yang manhaj mereka sudah di haramkan di beberapa negeri bagitu juga Jakim memfatwa tidak sesuai ajaran di amalkan di negara ini. Wassalam.

Petikan ini dibuat oleh Rahmat Rahman

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Shares
Share via
Copy link
Powered by Social Snap